Cara Rasulullah Menyambut Ramadhan

06 Mar 2024 • 99 pembaca


Oleh:

KH Bachtiar Nasir

 

 

BULAN Ramadhan merupakan salah satu nikmat yang sangat agung yang diberikan Allah Subhanahu wa Ta’ala kepada umat Islam. Oleh karena itu, sebagai umat Islam kita harus bersyukur atas nikmat itu dengan cara mempergunakan kesempatan yang sangat mahal dan sangat ditunggu-tunggu oleh setiap jiwa yang beriman ini dengan sebaik-baiknya. Dengan segala persiapan baik fisik, emosi, intelektual dan spritual sehingga kita keluar dari Ramadhan sebagai pemenang yang mendapatkan ampunan dari Allah Subhanahu wa Ta’ala dan dibebaskan dari api neraka.

 

Untuk menumbuhkan semangat dan kerinduan yang mendalam terhadap Ramadhan itu, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam telah mengajarkan kepada para sahabatnya dan umatnya yang akan datang setelah mereka tentang keutamaan bulan Ramadhan dan keutamaan beribadah di bulan suci tersebut. Banyak sekali hadits Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam yang menjelaskan itu, di antaranya:

 

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ ، قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : كُلُّ عَمَلِ ابْنِ آدَمَ يُضَاعَفُ الْحَسَنَةُ عَشْرُ أَمْثَالِهَا إِلَى سَبْعمِائَة ضِعْفٍ ، قَالَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ : إِلَّا الصَّوْمَ فَإِنَّهُ لِي ، وَأَنَا أَجْزِي بِهِ ، يَدَعُ شَهْوَتَهُ وَطَعَامَهُ مِنْ أَجْلِي ، لِلصَّائِمِ فَرْحَتَانِ : فَرْحَةٌ عِنْدَ فِطْرِهِ ، وَفَرْحَةٌ عِنْدَ لِقَاءِ رَبِّهِ ، وَلَخُلُوفُ فِيهِ أَطْيَبُ عِنْدَ اللَّهِ مِنْ رِيحِ الْمِسْكِ

 

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu ia berkata, “Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Setiap amalan kebaikan yang dilakukan oleh manusia akan dilipatgandakan dengan sepuluh kebaikan yang semisal hingga tujuh ratus kali lipat. Allah Subhanallahu ta’ala berfirman: “Kecuali amalan puasa. Amalan puasa tersebut adalah untuk-Ku dan Aku sendiri yang akan membalasnya. Disebabkan dia telah meninggalkan syahwat dan makanannya karena-Ku. Bagi orang yang berpuasa akan mendapatkan dua kegembiraan yaitu kegembiraa ketika dia berbuka dan kegembiraan ketika berjumpa dengan Rabbnya. Sungguh bau mulut orang yang berpuasa lebih harum di sisi Allah daripada bau minyak kasturi.” (Riwayat Bukhari dan Muslim, ini lafaz Muslim).

 

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ ، عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ : إِذَا كَانَتْ أَوَّلُ لَيْلَةٍ مِنْ رَمَضَانَ صُفِّدَتِ الشَّيَاطِينُ ، وَمَرَدَةُ الْجِنِّ ، وَغُلِّقَتْ أَبْوَابُ النَّارِ ، فَلَمْ يُفْتَحْ مِنْهَا بَابٌ ، وَفُتِحَتْ أَبْوَابُ الْجَنَّةِ ، فَلَمْ يُغْلَقْ مِنْهَا بَابٌ ، وَنَادَى مُنَادٍ يَا بَاغِيَ الْخَيْرِ أَقْبِلْ ، وَيَا بَاغِيَ الشَّرِّ أَقْصِرْ ، وَلِلَّهِ عُتَقَاءُ مِنَ النَّارِ ، وَذَلِكَ فِي كُلِّ لَيْلَةٍ

 

Abu Hurairah meriwayatkan dari Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam beliau bersabda: “Jika malam pertama Ramadhan datang, maka setan-setan, dan jin-jin pembangkang dibelenggu, pintu-pintu neraka ditutup dan tidak ada satu pintunya pun yang terbuka, pintu-pintu surga dibuka dan tidak ada satu pintu pun yang ditutup. Lalu ada suara yang menyeru, “Wahai pencari kebaikan! Sambutlah. Wahai pencari kejelekan! berhentilah”. Allah memiliki hamba-hamba yang dimerdekakan dari neraka. Dan demikian itu pada setiap malam.” (Riwayat Tirmizi dan Ibnu Majah).

 

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ ، أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ، قَالَ : إِذَا جَاءَ رَمَضَانُ ، فُتِّحَتْ أَبْوَابُ الْجَنَّةِ وَغُلِّقَتْ أَبْوَابُ النَّارِ ، وَصُفِّدَتِ الشَّيَاطِينُ

 

Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu meriwayatkan bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Jika datang bulan Ramadhan maka pintu-pintu surga dibuka, pintu-pintu neraka ditutup dan para syaitan dibelenggu.” (HR. Bukhari dan Muslim, ini lafadz Muslim).

 

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ ، أَنّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ، قَالَ : مَنْ قَامَ رَمَضَانَ ، إِيمَانًا ، وَاحْتِسَابًا ، غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

 

Abu Hurairah meriwayatkan bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Barangsiapa yang menghidupkan malam bulan Ramadhan dengan penuh keimanan dan mengharap pahala, maka akan diampuni dosa-dosanya yang telah lalu.” (Riwayat Bukhari dan Muslim).

 

Karena mengenal dan mengetahui keutamaan dan keistimewaan Ramadhan itulah, para sahabat Nabi begitu merindukan kedatangan Ramadhan agar mereka dapat meraih semua janji dan tawaran Allah dan Rasul-Nya pada bulan Ramadhan itu yang tidak terdapat pada bulan-bulan lain. Mereka tidak pernah menyia-nyiakan kesempatan yang Allah Ta’ala berikan. Ma’la Bin Fadhal berkata: “Dulu Sahabat Nabi berdoa kepada Allah sejak enam bulan sebelum masuk Ramadhan agar Allah sampaikan umur mereka ke bulan yang penuh berkah itu. Para Sahabat Berdoa: Yaa Allah, sampaikan aku ke Ramadhan dalam keadaan selamat. Yaa Allah, selamatkan aku saat Ramadhan dan selamatkan amal ibadahku di dalamnya sehingga menjadi amal yang diterima.”

 

Tentunya semua keutamaan dan keistimewaan itu tidak dapat diraih kecuali dengan meluruskan niat hanya untuk Allah Ta’ala dan tekad yang bulat untuk mempergunakan kesempatan Ramadhan yang diberikan dengan sebaiknya-baiknya. Sebagaimana Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam dan sahabatnya merindukan Ramadhan karena ingin beramal dan beribadah total di bulan suci itu, bukan karena yang lainnya.

 

Dengan niat ikhlas itu, Allah Ta’ala akan menerima ibadah puasa kita dan segala macam amal ibadah di bulan suci ini, dan itu akan dapat dilihat dari pengaruh puasa itu bagi diri dan jiwa kita setelah Ramadhan. Imam Nawawi mengatakan bahwa celakalah kaum Ramadhaniyyin, yaitu mereka tidak mengenal Allah kecuali di bulan Ramadhan. Padahal Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam, sahabat dan generasi setelahnya mengenal Allah Ta’la sejak jauh-jauh hari sebelum Ramadhan dan di bulan Ramadhan pengenalan mereka kepada Allah lebih mereka tingkatkan.

 

Untuk menyambut Ramadhan, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam juga mencontohkan agar membiasakan diri untuk berpuasa dan melatih fisik di bulan Sya’ban dengan memperbanyak puasa sunnah di bulan itu.

 

عن أُسَامَةُ بْنُ زَيْدٍ ، قَالَ : قُلْتُ : يَا رَسُولَ اللَّهِ ، لَمْ أَرَكَ تَصُومُ مِنَ شَهْرٍ مِنَ الشُّهُورِ مَا تَصُومُ مِنْ شَعْبَانَ ، قَالَ : ” ذَلِكَ شَهْرٌ يَغْفُلُ النَّاسُ عَنْهُ بَيْنَ رَجَبَ وَرَمَضَانَ ، وَهُوَ شَهْرٌ تُرْفَعُ فِيهِ الأَعْمَالُ إِلَى رَبِّ الْعَالَمِينَ ، فَأُحِبُّ أَنْ يُرْفَعَ عَمَلِي وَأَنَا صَائِمٌ

 

Dari Usamah bin Zaid, ia berkata, “Saya berkata kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Ya Rasulullah! saya belum pernah melihat engkau berpuasa pada satu bulan dari bulan-bulan lainnya sebagaimana engkau berpuasa pada bulan Sya’ban? Rasulullah SAW. menjawab: “Bulan itu adalah bulan yang sering dilupakan manusia yaitu antara Rajab dan Ramadhan, dan ia adalah bulan yang diangkat di dalamnya seluruh amalan kepada Rabb semesta alam, maka aku menginginkan amalanku diangkat dalam keadaan aku berpuasa.” (Riwayat An-Nasai).

 

Saat hilal Ramadhan itu muncul di ufuk pertanda tibanya bulan penuh berkah itu, maka Rasul dan para Sahabat menyambutnya dengan penuh suka cita sambil berdoa, sebagaimana yang diriwayatkan dalam hadits:

 

عَنْ طَلْحَةَ بْنِ عُبَيْدِ اللَّهِ ، أَنّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : كَانَ إِذَا رَأَى الْهِلَالَ قَالَ : اللَّهُمَّ أَهْلِلْهُ عَلَيْنَا بِالْيُمْنِ وَالْإِيمَانِ وَالسَّلَامَةِ وَالْإِسْلَامِ رَبِّي وَرَبُّكَ اللَّهُ

 

Thalhah bin Ubadillah meriwayatkan bahwa Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam jika melihat awal bulan akan berdoa: “Ya Allah, perjalankanlah bulan ini kepada kami dengan penuh kebajikan, iman, selamat dan Islam. Rabb-ku dan Robb-mu (bulan) adalah Allah.” (Riwayat Ahmad, Tirmizi dan Hakim dan Baihaqi).

 

Oleh karena itu, hendaknya kita betul-betul mempersiapkan fisik kita untuk Ramadhan tahun ini, mempersiapkan ilmu kita tentang segala sesuatu yang berkaitan dengan Ramadhan dan ibadah puasanya. Merindukan kedatangan Ramadhan sepenuh hati karena ingin betul-betul ingin mempergunakan kesempatan yang Allah Ta’ala berikan untuk memperbaiki diri, beribadah dan beramal sebanyak-banyaknya di bulan suci ini. Wallahu a’lam bish shawab. (*)

 

 

Sumber: https://bachtiarnasir.com/artikel/cara-rasulullah-menyambut-ramadhan/

Bagikan ke orang baik lainnya